Follow by Email

Wednesday, June 22, 2011

Di saat aku ketandusan idea untuk menulis

Hai, pelik-pelik. Apa tak peliknya tengok tajuk lah, ada ke patut macam ni nama tajuknya , ''di saat aku ketandusan idea untuk menulis''. Dah kehabisan idea sangat ke nak karang buah idea baru. Kata kebenaran yang tersirat.

Eh, mana ada kalau tak tulis macam tu takde orang yang nak baca nanti. Maklumlah nak menulis ni mesti bagi tanda soal dulu pada penulis ni , biar dia tertanya-tanya apa yang si pengarang ni nak bagitahu.

Cakap sorang diri la pulak, dah laa bahasa tidak mengikut spesifik bahasa yang dibenarkan.

Hai, makin hancurlah bahasa melayu ni . Apa taknya kalau tengok bahasa budak-budak sekarang memang teruk banyak, tak pernah belajar bahasa, dirojakkan bahasa tu sehinggakan india pun ada , melayu pun ada, mat salih pun ada. Cina ada tak hah? Umm, tu tak pasti sebab bukan ini topik perbincangan kita hari ini.

Di perpanjangkan cerita....

Hari ini kita telah melangkaui ke pertengahan bulan rejab yang menyaksikan peristiwa yang maha hebat yang disediakan bagi kekasihnya bagi membenarkan risalah Islam ini. Kejadian yang berlaku pada 27 rejab itu telah menguji keimanan manusia pada waktu itu sama ada untuk bertauhidkan Allah atau mengufurinya.

Kalau dulu mereka mempertikaikan cerita nabi muhammad dalam keadaan mereka masih kafir jahiliyyah tapi amat pelik dan ajaib sekali apabila mereka yang mengaku sebagai umat baginda ini tidak yakin dengan sistem yang di bawa oleh Islam itu sendiri.

Kita bertanya kepada mereka , ''Dari manakah sistem ini hadir?''. Adakah ia ciptaan manusia yang bijak pandai satu masa dahulu. Soalan ini tidak perlu dijawab melainkan tepuk dada dan tanyalah iman masing-masing.

Analogi mudah yang ingin saya sampaikan di sini, cuba kalian bayangkan jika lembu yang tanpa tuan di uruskan oleh lembu sendiri. Tentu sekali kita akan mengatakan mana mungkin lembu boleh di uruskan oleh lembu . Bahkan , kalau kita ceritakan pada sesiapa sahaja tentu  mereka akan mengatakan ,''tidak pernah sekali pun sepanjang hidup aku ini, aku mendengar cerita sebodoh ini''.

Apa maksudnya akal yang waras kita ni pun tidak dapat menerima hakikat lembu di 'handle' oleh lembu sendiri dengan sistem yang mengikut acuan lembu.

Hahaha, rasa nak tergelak la pula apabila menulis ni. Bukan apa rasa geli hati dengan analogi yang di cipta sendiri.

Tapi kebenarannya bukan pada cerita lawak lembu-lembu ini tapi apa yang tersirat dalam cerita ini.
Ye, tepat sekali. Itulah yang cuba saya sampaikan pada sidang pembaca semua.

Mana mungkin manusia lebih tahu apa yang terbaik bagi dirinya melainkan hanya penciptanya sahajalah yang lebih mengetahui apa yang terbaik bagi makhluk ciptaan-Nya.

kesimpulannya, kembalilah kepada fitrah asal kita sebagai hamba yang mempunyai tuhan.
Bukan hamba yang ingin menjadi tuhan.

No comments:

Post a Comment