Follow by Email

Monday, May 23, 2011

Sajak Buatmu Guru Islam

Sajak Buatmu Guru Islam

guru aku mengenalimu sebagai serang yang berhempas pulas demi anak bangsa,
tapi saat ini aku merasakan satu perkara telah ditinggalkan oleh dirimu dalam mencurahkan ilmu kepada kami semua,
kini aku melihat engkau memberikan pelajaran kepada kami ,
tapi dimanakah didikan dari ilmu yang dicurahkan itu,

pelajaran dan pendidikan adalah dua entiti yang berbeza wahai guruku,
bukan niatku untuk menyakitkan dirimu wahai guru,
bukan juga hendak mengatakan aku lebih pandai darimu,wahai guruku,
aku tahu bahawa kalian para guru lebih mengetahui dari diriku ini,

tapi mana mungkin diri ini membisu seribu bahasa ,
tatkala melihat anak-anak bangsa menjadi punah dek harus zaman,
lebih menyedihkan lagi apabila kebanyakan mereka adalah dari persaudaraan akidah islam ini,

Apakah hari ini guru yang di anggap sepeti lilin ,
yang sanggup membakar diri untuk menerangi umat islam
hari ini sudah tidak wujud,
untuk apa kalian menjadi guru?
adakah semata-mata ingin mencari pendapatan,
sekaligus menjawat jawatan sebagai guru,

Wahai guruku peranan kalian amat besar,
lebih-lebih lagi terhadap agama tauhid ini,
kalianlah para guru yang akan menyuburkan tanaman ini,
jika kalian juga turut terleka ,
nescaya umat islam akan sentiasa di tidurkan,

sedarlah wahai guru walau apa-apa bidang sekalipun yang engkau ajari,
simpullah ia dengan agama tauhid ini,
tidak ada ilmu yang tidak berhubung dengan agama tauhid ini,
melainkan kalianlah yang akan menghubungkannya,

tanamkanlah dalam diri anak didikmu,
akan kehebatan umat islam,
serlahkanlah kemulian dan keizzahan agama ini,
di hadapan anak didikmu,

Agar satu hari nanti akan lahir pula pewaris cendikiawan islam
di tanganmu seperti mana telah terbukti satu ketika dahulu.
sekali lagi aku memohon maaf padamu guru,
kerana bukan niatku untuk menyakitkan hatimu
tetapi ini satu tanggungjawab di bahuku untuk menyedarkan kalian ,
apabila melihat kerosakan generasi muda pada hari ini,

maafkan aku wahai guru....

No comments:

Post a Comment