Follow by Email

Wednesday, November 14, 2012

Makna disebalik Hijrah



Sayangnya bila masih ada yang LENA dalam TIDUR


Ada sesiapa yang masih tertidur? Tahukah anda tahun baru hijrah telah tiba dan ini bermakna kita semua telah berada pada tahun yang baru. Sekali gus, meninggalkan tahun yang lama. Perubahan? Atau masih ditakuk yang lama sampai lupa pembangunan diri yang mengikut acuan Islam yang sejahtera.


"Celupan Allah.Siapa yang lebih baik celupannya daripada Allah? dan kepadaNya kami menyembah." (AlBaqarah,138)




Soal Hijrah bagi yang mengerti

Tatkala bulan Muharam semakin hampir, umat Islam kembali sedar bahawa akan bermulanya tahun baru dalam kalendar Islam. Sekaligus tahun ini akan meninggalkan mereka dan digantikan dengan tahun yang baru. Mulalah disini niat dan azam baru kembali dipasakkan bagi membina hala tuju baru buat diri seseorang individu muslim itu.


Doa Awal dan akhir tahun dibacakan bagi memohon kepada Allah Yang Esa agar memberikan taufik dan hidayah dalam menempuhi dunia yang laksana ombok yang mengganas di lautan yang terbentang luas.

Berbalik kepada soal hijrah umat Islam hari ini. Kemana hala tuju hijrah itu? Adakah hijrah yang ingin dilaksanakan adalah seperti mana yang penah ditempuhi dan dilalui Rasulullah SAW? Persoalan demi persoalan keluar buat menjawab persoalan dalam diri. Hijrah yang manakah yang sebenarnya yang perlu aku lakukan dalam kehidupan ini.


Dari Umar bin al-Khattab r.a : Rasulullah SAW bersabda, "Tiap-tiap amal harus disertai dengan niat. Balasan bagi setiap amal munusia ialah pahala bagi apa yang diniatkannya. Maka barangsiapa (niat) hijrahnya kerana Allah dan Rasul-Nya, baginya pahala hijrah kerana Allah dan Rasul-Nya.
Dan barangsiapa (niat) hijrahnya kerana dunia yang hendak diperolehnya atau kerana perempuan yang hendak dikahwininya, maka (pahala) hijrahnya sesuai dengan niatnya, untuk apa dia hijrah."
(Sohih al-Bukhari)

Ya, tepat sekali niatlah hijrah kerana Allah dan Rasul-Nya kerana Rasulullah SAW telah menekankan hal ini kepada seluruh umat Islam dengan sabdanya itu. Bila kembali membaca dan meneliti hadis diatas, kita dapat lihat bagaimana pentingnya niat kearah ini. 

Hal ini kerana, tujuan dan matlamat kejadian manusia itu sendiri adalah untuk beribadah kepada Allah SWT. Oleh itu, matlamat mengerja Mardhotillah iaitu mencapai redho Allah perlu ada dalam jiwa-jiwa setiap mukmin yang bertakwa. 

Maka tidak dapat tidak setiap pekerjaannya hendaklah kerana Allah. Lalu disertakan dengan intizam yang tinggi untuk melaksanakannya. 


Bersungguh-sungguh dalam pekerjaan

Bila menyentuh soal intizam dalam melakukan sesuatu perkara, maka tidak dapat tidak kita lari dari hadis yang menuntut kita bersungguh-sungguh dalam kehidupan.

"Tiada Hijrah selepas pembukaan kota Makkah, tetapi yang ada adalah jihad dan niat."
(Hadis riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

Umat Islam adalah umat yang berjihad dalam setiap perkara yang dilakukan dalam kehidupan mereka. Mereka sentiasa berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai matlamat dalam kehidupan mereka. Tetapi itu tidak ada gunanya jika usaha itu tidak diniatkan kerana Allah SWT.

Mungkin inilah pengertian yang terkandung disebalik Hadis Rasulullah SAW dalam sabdanya ketika mana baginda menyebut, "Tiada hijrah selepas pembukaan kota Makkah, tetapi yang ada adalah jihad dan niat".

Jihad dan niatlah yang menjadi nadi penggerak kepada umat ini untuk terus "Excelent" dalam kehidupan mereka. Hal ini kerana umat Islam hari ini tidak dituntut melakukan perkara yang sama dilakukan oleh Rasulullah tetapi mereka dituntut untuk memahami makna yang terselindung di sebalik hijrah itu.

Mereka perlu bangkit untuk berhijrah kearah yang lebih baik dalam kehidupan mereka. Tidak kiralah apa-apa sahaja bentuknya kerana "Islam Is Way Of Life" dalam kehidupan orang Islam itu sendiri.


No comments:

Post a Comment