Follow by Email

Tuesday, December 18, 2012

Cita-cita aku ingin jadi Ulama'

Ya, sudah pasti inilah cita-cita yang ingin ku tempuhi. Aku ingin menjadi seorang ulama usuluddin dan di spesifixkan lagi menjadi ulama ilmu perbandingan agama, What we call it in english is           "Comperative Religion".

Telah banyak cita-cita yang aku inginkan sehingga sampai ke satu tahap yang menyimpulkan kehidupanku mesti terarah ke satu tujuan yang tidak akan berubah lagi mulai saat ini. Segala tenaga dan kekuatan akan diarahkan kepada satu tujuan hidupku ini, iaitu aku ingin menjadi faqih di dalam ilmu usuluddin.

Kalau dahulu macam-macam cita yang ingin aku jadi. Bermula dari polis, bertukar kepada guru, sainstis, doktor, ahli falak, dan lain-lain lagi. Banyaknya cita-cita yang di inginkan. Tetapi ku sedar kini ia adalah satu kerugian kerana aku hilang punca dalam mengarahkan segala tindak-tanduk dan usahaku ini.

Teringat menghadiri satu bengkel kepimpinan ketika mana slot "leadership" di handle oleh seorang motivator juga selaku penasihat undang-undang kepada syarikat petronas. Kata beliau, apabila kita terlampau banyak meletakkan cita-cita dalam kehidupan kita maka pekerjaan yang kita lakukan tidak terurus dan tidak menghala kearah matlamat yang mempunyai ketetapan.

Sebab itulah katanya orang yang sebegini sukar berjaya. Oleh itu, kita harus ada satu matlamat dan cita-cita yang jelas dan tidak akan berubah lagi. Halakan segala tindak-tanduk pekerjaan dan perbuatan kita seratus peratus kearah cita-cita tadi dan insyaAllah kalian akan berjaya.

Peluang masih terbuka dan kamu masih belum terlewat lagi Muhaimin. Usahakan usahamu kearah itu. Dan aku yakin kamu pasti boleh malakukannya. Endahkan apa yang orang nak perkatakan tentang dirimu tetapi aku tetap yakin sinarmu pasti akan bergemerlapan suatu hari nanti.

Ya, aku pasti boleh. Aku mesti berusaha dari sekarang. Ya Allah, Engkau bimbinglah diri ni kerana diri ini tidak mempunyai kekuatan melainkan dengan bantuan dan pertolongan dariMu jua.

Aku pasti akan mempersiapkan diri ini, ketika mana saat suatu hari nanti diriku ini terpanggil aku pasti akan menyahutnya dengan penuh persediaan. Muhaimin ini tanggungjawab kamu dan kamu mesti berusaha kearah itu.

Aku yakin dengan dirimu. Ingat lagi Muhaimin kata-kata Ustaz Jaya ketika di dalam kelas tatkala dia mengajar mata pelajaran Usuluddin padamu, "Kita pada hari ini ramai ulama' feqah tetapi tak ramai ulama' usuluddin, Saya harap awak semualah yang akan melaluinya".

Aku berbisik pada hatiku pada ketika itu, " Muhaimin kamulah salah seorang daripadanya kelak".


No comments:

Post a Comment