Follow by Email

Tuesday, December 4, 2012

Soal kata pada hati

Aku tak tahu sampai bila perlu aku menipu diri ini. Sebenarnya aku tak gembira dengan apa yang berlaku. Muingkin bagi mereka ini hanya sekadar gurau-gurauan dan tidak perlu makan hati atau terasa hati dengan apa yang berlaku.

Tetapi bukankah Rasulullah SAW dan para sahabat sangat menjaga kata-kata mereka dari mengguriskan hati sahabat mereka.

Sehinggakan ada keadaan di mana Rasulullah menegah menyebut keburukan orang yang telah mati kerana bimbang orang yang masih hidup terasa hati dengan perbuatan tersebut. Sedangkan orang yang mati itu amat jahat dan buruk keadaan perangainya pada Rasulullah sendiri.

Ya, memang betul mereka juga bergurau tetapi gurauan mereka penuh dengan kejujuran dan hikmah yang baik.

Mmm, takperlah asalkan meeka gembira dan senang hati. Hati yang terasa ini moga-moga ia akan pergi begitu sahaja. Tidak ada masa untuk memikirkan soal hati ini.

Entah kenapa aku rasa ingin kongsikan perasaan ini.

Sebenarnya istilah paku-memaku, men "touche" dan apa-apa sahaja istilah yang diadakan bagiku bukan mempertautkan ukhwah yang hakiki, melainkan terbina dengan perasaan orang itu berlakon-lakon seperti tidak pernah berlaku apa-apa.

Sesuatu gurauan itu boleh diterima jika sekali dua jika ia dimainkan, tetapi masihkah ia dikira sebagai gurauan jika satu hari diperkenakan dengan gurauan yang sama. Masih gurauankah ini?

Maaf jika aku berbohong pada kalian yang diri ini tidak pernah terasa apa-apa. Ya, memang benar kalian berjaya memaku dinding tersebut tetapi jangan lupa kisah ini. Walaupun aku tak pernah ambil kisah dengan paku memaku itu.

Suatu hari si ayah terlihat muka anaknya yang dalam kemarahan dan sedang mengucapkan sesuatu yang buruk tentang seseorang.

lalu si ayah bertanya, "Wahai anakku kenapa engkau mengucapkan perkataan yang sebegitu".
Lalu jawab si anak, " Kawanku telah melakukan sesuatu padaku".

Si ayah mengajak si anak pergi ke belakang rumah sambil membawa tukul dan paku.

Si ayah berkata, "Wahai anakku jika engkau marahkan rakanmu itu maka pakulah dinding ini setiap kali kamu merasa marah dan geram terhadapnya".

Si anak menurut kata si ayah. Sebulan kemudian si ayah memanggil anaknya dan membawa anaknya ke belakang rumah.

Kata si ayah," Anakku lihatlah pada dinding yang telah engkau paku kan dengan berpuluh-puluh paku padanya, sekarang cabutlah semua paku-paku itu".

Si anak menurut sahaja apa yang diperintahkan oleh bapanya.

Lalu si ayah bertanya, "Sekarang menurutmu apa yang tinggal pada permukaan dinding ni?".

"Aku tak melihat apa-apa melainkan hanya mendapati terdapatnya kesan-kesan rentakan hasil daripada perbuatanku ini". Jawab si anak.

Tahukah anakku kenapa aku menyuruh kamu memaku dinding ketika mana nafsu amarah menguasai dirimu.

si anak menggelengkan kepala menandakan bahawa ia tidak mengetahuinya.

Lalu si ayah menerangkan,"Ketahuilah anakku inilah yang akan berlaku terhadap rakanmu jika kemarahanmu ini dihamburkan kepadanya. Luka di badan akan hilang apabila ia telah pulih tetapi luka di hati belum tentu akan hilang. Ya, mungkin kawanmu memaafkan perbuatanmu itu tetapi kesannya tetap masih terbekas di hatinya. Ketahuilah Sesuatu perkataan yang melukakan hati itu sangat susah dipulihkan. Oleh itu, jagalah perkataanmu wahai anakku agar ia tidak melukakan hati orang di sekelilingmu."

Bagiku perkara ini adalah perkara yang remeh untuk difikirkan kerana masih banyak perkara yang perlu diselesaikan. Tetapi apakan daya aku tak dapat menolak hirisan-hirisan hati yang berbekas di hati ini.

Moga-moga walau sesiapa sahaja diluar sana jagalah kalam perkataanmu itu kerana hati ini sesuatu yang tak dapat dibaca pada riak mukanya.

Maafkan aku wahai teman sesungguhnya lidahmu itu lebih tajam dariapada hirisan mata pedang di hatiku ini.


No comments:

Post a Comment