Follow by Email

Wednesday, May 15, 2013

Manuskrip Melayu antara kebenaran dan penyelewengan sejarah

sejarah sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan kita kerana ia mempunyai sisi pandang yang amat bermakna bagi menjadi persoalan kepada jawapan siapa diri kita dan dari mana kita datang. Melalui sejarah kita dapat mengenali tamadun yang telah dicipta oleh sesuatu manusia itu.

Keilmuan, senibudaya, ketamadunan yang dilangkarkan kalam, kemanakah ia?

Penulisan-penulisan yang mencatatkan peristiwa penting sejarah telah banyak hilang. Penulisan ini yang lebih sinonim dengan pamggilan manuskrip melayu lama, kebanyakan telah dibawa keluar dari negara kita.

Hari ini, negara-negara barat menyimpan segala hasil khazanah dan sejarah negara kita. Mereka yang telah menjajah kita suatu masa dahulu telah membawa keluar segala manuskrip yang menunjukkan sejarah peradaban melayu di alam melayu suatu masa dahulu. Di dalam manuskrip itulah yang menjelaskan siapa kita sebenarnya.

Segala-galanya telah dirompak keluar dan jika kita ingin membelinya sekalipun dengan harga yang sangat mahal mereka tidak akan menjualnya kerana bimbang kebenaran yang telah disembunyikan akan tersingkat. Jika dapat pun hanya cebisan manuskrip yang tidak mempunyai harga dan kepentingan pada mereka.

Penyelewengan sejarah tanah melayu oleh para penjajah barat.

Ada kata-kata yang mengatakan bahawa jika kamu mahu menawan sesuatu bangsa, maka dalamilah dahulu keilmuan mereka. Hari ini sudah terbukti apabila sejarah negara kita tidak dimiliki oleh kita malahan tersimpan kemas di perpustakaan luar negara antaranya perpustakaan British, Landon dan lain-lain.

Oleh itu, mereka amat jelas dengan perilaku dan tabiat orang melayu kerana mereka mengkaji manuskrip-manuskrip sejarah tanah melayu. Lalu apa jadinya pada kita kini ialah kita dihidangkan dengan sejarah yang telah diputar belitkan oleh tangan-tangan durjana agar bangsa ini tidak dapat melihat kebenaran yang hak.

Tambahan lagi bangsa yang menghuni nusantara tanah melayu ini telah menerima Islam sebagai pegangannya sejak sekian lamanya. Sudah tentu ini mengundang permusuhan antara agama. Justeru, kita memahami bahawa Islam tidak akan pernah suram dari dimusuhi dan diserang.

Kesedaran generasi hari ini untuk mengembalikan kembali sejarah negara amat wajar. Pembersihan sejarah tanah melayu dari penyelewengan sejarah perlu dilakukan. Seharusnya tindakan sewajarnya perlu dilakukan kerana kita tidak mahu lagi para pejuang tanah air kita yang kebanyakannya terdiri dari para ulama ditohmah sebagai pemberontak dalam buku teks sejarah dalam negara kita.

Masyarakat kita perlu disedarkan bahawa nadi keilmuan  pernah bertapak di negara kita suatu masa terdahulu adalah kerana jasa para ulama di nusantara tanah melayu.

Cukuplah kita telah diperbodohkan oleh sejarah yang diputarbelitkan ini. Kita seharusnya mencari dan berusaha menjaga manuskrip melayu yang masih tersisa dan memeliharanya. 

Serta dalam masa sama berusaha mencari dan mengumpulkan manuskrip lama yang masih ada dalam negara kita agar ia terus terpelihara untuk tatapan keilmuan generasi masa depan agar mereka tidak lagi diperbodohkan seperti generasi yang ada pada hari ini.

No comments:

Post a Comment