Follow by Email

Friday, November 23, 2012

Bila ada yang masih mengharap

Sebentar tadi aku menerima panggilan telefon dari juniorku. Beliau bertanya bilakah aku akan bercuti kerana katanya sudah lama dia tidak berusrah bersamaku dan rindu untuk melakukannya bersamaku.

Katanya dia berhasrat untuk menjemputku untuk menghandle kem di sekolahnya dan ingin berbincang dalam usrah bersamaku. Apakan daya sekarang ini aku masih mempunyai taklifan lain sebagai pelajar dan tidak dapat memenuhi tuntutannya itu. Apa-apa pun aku akan berusaha demi mereka.

Tak terasa bagaimana kesungguhan mereka walaupun masih muda tetapi menganggap bahawa usrah ini sebagai satu sistem tarbiyyah bagi mereka. Aku menyangkakan bahawa mereka telah melupai ku tetapi sebenarnya aku silap.

Sebenarnya mereka masih berharap untuk melihatku datang ke sekolah mereka dan mendengar pengisian yang bermanfaat daripadaku.

Sebenarnya itulah diri kita. kIta merasakan bahawa kita sudah tidak mempunyai apa-apa, tetapi siapa sangka ada orang yang sangat mengharapkan tunjuk ajar dari orang yang tidak mempunyai apa-apa ini.

Kadang-kadang aku sedih dengan diri sendiri. Macam mana aku boleh jadi lemah sebegini, sedangkan diluar sana sana masih ramai yang berharap pada diriku ini.

Apa aku nak jawab di depan Allah kelak jikalau aku tidak menunaikan amanah ini pada mereka. Tanggungjawab pada adik-adik, rakan-rakan, keluarga, masyarakat dan negara tergalas dibahuku ini. Adakah aku nak sia-siakan amanah ini dengan banyak bermain-main.

Mana perginya keseriusan aku dalam melakukan sesuatu perkara. Adakah aku ini dah lupa tentang soal peri pentingnya Ilmu dan tarbiyyah.

Kenapa ini terjadi, aku lemparkan kepada setiap diri yang membaca agar memikirkan dan bermuhasabah diri agar kalian akan menemui jawapannya untuk diri kalian.

Di manakah silap dan punca kepada segala perkara yang berlaku pada diri kalian. Tetapi apa yang pasti di luar sana masih ada yang mengharap pada kalian.

Bila ada yang masih mengharap, renung-renungkanlah...

No comments:

Post a Comment