Follow by Email

Friday, November 16, 2012

Antara pembohongan dalam jalan perjuangan DAKWAH



Kita dapat lihat sendiri dan merasai bagaimana pembohongan dalam jalan perjuangan Islam dilakukan. Amat sedih dan menyedihkan apabila ada dikalangan para daie yang terjebak dengan maksiat pada Allah, Apakah susah bagi kelian untuk melawan nafsu serakah yang membuak-buak dalam diri kalian itu. Akhirat yang kalian laungkan itu bisa jadi senjata makan tuan bagi kalian.

Penulisan ini aku lakukan untuk menyedarkan sesiapa yang tidak tahan dengan ujian lantas membiarkan dirinya hanyut dalam keseronokan yang sementara. Sedih dan memilukan. Mujahid melawan musuh Islam demi mengembalikan izzah agama ini .

Mereka bergelumang dengan darah dan pahala. Janji tuhan menepati dalam dada mereka. Tidak sekali-kali bagi mereka untuk melakukan maksiat pada Allah kerana mereka sedar bahawa kemenangan takkan turun kepada orang yang bermaksiat.

Nah, keuntungan apa yang engkau perolehi dari maksiat itu. Diri semakin jauh dari tuhan dan rahmatnya. Di mana mardhotillah yang kalian inginkan itu. Semuanya telah bertukar debu. Amalan-amalan kalian telah mati dan hilang bagaikan angin meniup debu pergi.

Kenapa ya penulisan kali ini bagaikan menempelak para-para daie di jalan dakwah. Sepatutnya penulis menukilkan sesuatu yang boleh menaikkan semangat mereka untuk terus istiqomah dalam jalan dakwah tetapi sebaliknya.

Bukan bermaksud untuk meruntuhkan semangat mereka tetapi bingkisan ringkas ini bertujuan untuk menyedarkan mereka dan terutama diri penulis.

Ayuh pengemudi bahtera dakwah sekalian, di sini ku bawakan kisah bagaimana ada seorang sahabat Rasulullah SAW ketika mana sahabat-sahabat yang lain bertanya perihal amal, beliau pula banyak bertanya apakah jalan-jalan yang membawa kepada dosa itu.

Tahukah kenapa sahabat-sahabat sekalian kerana amal itu dapat diketahui dan diamalkan tetapi bagaimana pula untuk mengetahui bagaimana bentuk dosa-dosa itu sendiri. Mana tahu dalam beramal ibadah pun ada dosa. Oleh sebab itulah beliau bertanyakan perihal dosa dan bentuk-bentuknya. Sekaligus,untuk  menghindari dari terjebak dalam dosa yang boleh menyebabkan diri ini tercampak kedalam murka Allah SWT.

Begitu juga kita, persediaan dan permantapan perlu dilakukan bagi menghindarkan diri dari murka Allah SWT. Kita bimbang lantaran dosa yang mengekori belakang kita ini menyebabkan kemenangan daripada Allah tertangguh dek lantaran diri kita ini.

Moga-moga coretan ini menjadi peringatan kepada kita semua supaya sedar dan waspada terhadap NAFSU dan SYAITAN kerana diri kita (para daie) inilah sasaran mereka yang pertama untuk melemahkan barisan tentera-tentera Allah di zaman ini.

Peringatan buat DIRI dan sahabat-sahabat seperjuangan yang dicintai sekalian

No comments:

Post a Comment