Follow by Email

Monday, May 23, 2011

Kelebihan Batu Yang Tidak Ada Pada Peluru

Kelebihan Batu Yang Tidak Ada Pada Peluru

Batu, walau engkau dicipta dengan bentuk yang buruk dan penuh dengan kesan lengkuk di sana sini tetapi tidak dinafikan engkaulah teman setia si mujahid kecil dan besar dalam melawan kedurjanaan si perosak di atas muka bumi yang penuh kelicikan dan kepengecutan yang sentiasa merancang kejahatan terhadap bumi Aqso sebagai senjata pilihan yang terbaik bagi mujahid.

Engkau menjadi pilihan terakhir anak-anak muda bagi menyatakan penentangan habis-habisan terhadap musuh yang sentiasa memusuhi Islam sepanjang zaman itu.

Sesungguhnya Allah swt berkuasa melakukan tiap-tiap sesuatu apabila hanya batu yang dilemparkan tetapi bagaikan nuclear dilepaskan apabila memberikan sejuta ketakutan dan kebimbangan kepada musuh-musuh penakut lagi pengecut itu.

Benarlah firman Allah apabila Ia berfirman, jadilah maka jadilah ia. Batu engkau makhluk yang dicipta tuhan dengan penuh kekerasan , menunggu masa untuk dilontarkan oleh tangan si peminang bidadari  yang penuh mulia lagi berizzah.

Bagi mereka jika syahid datang menggapai, kiranya sudilah engkau menjadi mahar untuk meminang bidadari-bidadari dari Ilahi yang bersiap-siap menunggu masa untuk dipertemukan dengan si mujahid.
Sesungguhnya kami tidak mempunyai apa-apa melainkan bekalan takwa dan pengharapan yang tinggi pada janji Ilahi.

Perjuangan jihad ini akan terus dilangsungkan sehinggalah Islam akan kembali menjarah di atas muka bumi walaupun ketika itu hanya batu sahajalah teman setia dalam perjuangan ini dalam berdada dengan golongan thaghut ini. Tatkala semua Negara muslim membisu seribu bahasa bersama kehinaan dan kejelikan peluru mereka.

Tetapi alangkah bangganya kami sebagai pejuang pembebasan tanah aqsa ini bersama teman rapat kami , walaupun semua orang memperlekehkannya. Kerana ia sahajalah sahabat kami yang rela dilontar di mana-mana sahaja, malah diminta untuk dilontari lantaran merasakan satu penghormatan berada di tangan mujahidin peminang bidadari. Ketidak sabaran untuk menghancurkan bangsa kufar yang pengecut lagi bodoh itu.

Batu walaupun engkau ketinggalan berbanding peluru tetapi yakinlah kemuliaanmu melebihinya , bahkan tidak layak sama sekali untuk engkau di samakan dengan mereka yang pengecut dan penakut di luar sana.

Teruskanlah lontaranmu itu kerana masih banyak lagi batu-batu yang lain yang akan dilahirkan dan mereka juga tidak sabar menunggu masa untuk mengambil alih tempatmu itu.

Ingatlah ketika kamu melontar, sebenarnya bukan kamu yang melontar tetapi kamilah yang melontari mereka. Sehinggalah saat kehancuran menghampiri mereka.


No comments:

Post a Comment