Follow by Email

Wednesday, December 14, 2011

Mereka memandang kita sebagai si PEMALAS

Sedang berlakunya satu perhimpunana yang besar tiba-tiba berlakunya hingar bingar dikalangan para himpunan. Perhimpunan ini sebenarnya adalah perhimpunan para paderi yang membincangkan masalah berkenaan agama mereka kristian yang dihadiri oleh ramai orang termasuk orang-orang yang terkemuka. Komferen ini menjadi bising seketika dan kembali senyap apabila telah ditenangkan oleh paderi yang ada disitu. Apakah sebenarnya yang menjadikan majlis ini kecoh seketika dan kembali senyap dalam masa yang sebentar sahaja.

Kehadiran seorang lelaki muslim kedalam majlis ini secara keebetulan telah menggelisahkan orang-orang yang ada di dalam majlis ini. Siapakah lelaki ini? Bagaimana ia begitu digeruni, adakah hanya kerana dia mempunyai 'title' sebagai muslim. Kehadiran lelaki ini yang tanpa dirancang telah menggemparkan majlis yang besar ini tetapi persoalan yang lain mula timbul bagaimanakah paderi di situ menghilangkan kegelisahan para penganutnya.

Apa kata paderi tersebut, " jangan bimbang kalian semua .Sesungguhnya lelaki muslim itu hanya datang sebagai untuk mendengar sahaja dan tidak ada apa-apa yang ia akan lakukan.Ketahuilah saya mengenali beliau dan ternyata beliau adalah orang yang malas dari kaum muslim. Selepas mendengar ucapan kita ini pun, tidak akan ada apa-apa tindakan yang akan dilakukan oleh beliau".

Ternyata itulah sifat kita pada hari ini. Keizzahan ummat islam semakin lama ditarik dari ummat ini kerana memang ternyata benar apa yang di ucapkan oleh paderi tersebut. Ummat ini semakin lama semakin malas dan jauh dari perjuangannya . Sehinggakan musuh tidak lagi gentar terhadap ummat islam yang ada pada hari ini.

No comments:

Post a Comment