Follow by Email

Tuesday, February 12, 2013

Pengalaman sebagai kuli

Pengalaman yang dilalui banyak mengajar erti kehidupan. Kisah kali ini ingin aku kongsikan pengalaman bekerja sebagai seorang buruh kontrak di tapak pembinaan.

Tak dapat dinafikan banyak perkara yang dapat aku belajar daripada pekerjaan ini. Aku merasa malu bagaimana aku yang sepatutnya sebagai seorang pemuda yang mempunyai pendidikan di peringkat tinggi boleh gagal dalam pengurusan kendiri berbanding mereka semua.

Sikap melengah-lengahkan masa  akan menyusahkan diri kamu suatu hari nanti Min. Hari ni mu masih muda takperlah tapi kalau mu sudah tua susah nak kikisa tabiat buruk tu. Aku tengok orang yang ada perangai gini min susah nak maju. Ni nasihat aku padamu min sebab kita pegang amanah dari orang. Kalau kita kerja pukul 8 pagi maka pukul 8 pagi kita kena mula start kerja. Nasihat Awang semen padaku.

Soal meleweh-lewehkan masa sangat membahaya. Aku tahu ye pasti merugikan diriku di masa hadapan kelak. Jangan tinggi masa hadapan sekarang ini pun aku dah banyak rugi dan ketinggalan berbanding orangyang lain.

Sifat selalu berprasangka dalam diri dan berangan-angan tanpa disusuli engan tindakan sangat merugikan diri ini. Berubahbukanlah sesuatu yang mudah tetapi apa salahnya kalau kita berubah untuk sesuatu yang akan menjamin kebaikan kita pada masa hadapan walaupun sekarang ini kesusahan yang dilalui.

Soal pergaulan dengan masyarakat pekerja disini menjadikan aku lebih banyak mendengar dan memerhati dari bersembang dengan mereka, tetapi tidaklah sampai jika ditanya aku akan senyap. Aku tetap masih akan berbicara tetapi hanya sekadar yang diperlukan.

Apa yang penting semua orang senang dengan kehadiranku dan aku boleh masuk dalam kelompok mereka. Kelompok yang terdiri dari semuda-muda umur 19 tahun sehinggalah paling tua dalam kalangan kami 58 tahun. Aku tidak kekok untuk menyantuni mereka tetapi kadang-kadang bahasa percakapan terpaksa diubah sedikit. Masak kandang lembu kita mengembu, masuk kadang kambing kita mengembek.

Rezeki yang halal dari pekerjaan yang diredhoi dilakukan demi menuntut keredhoan daripada Ilahi. Walau kadang-kadang kerja itu penat dan memenatkan. Sedih memikirkan nasib pemuda-pemuda hari ini yang cukup memilih kerja dengan beranggapan pekerjaan sekian-sekian gajinya rendah dan akhirnya pekerjaan yang banyak dipilih orang adalah menganggur.

Akhir sekali siapa lagi kalau bukan orang asinglah yang dicari bagi mengisi kekosongan kerja bagi mereka yang malas dan suka memilih kerja.

Apa yang lebih penting pengalaman ini mengajar aku sedar diri dan takkan lupa pada orang bawahan. Di mana-mana penjuru sekali pun mereka duduk mereka adalah manusia yang selayaknya kita santuni dan hormati.

Duduklah setinggi mana pun tapi jangan lupa mungkin hari esok giliran engkau pula yang di bawah. Oleh itu, hormatilah mereka selayak-layaknya.

No comments:

Post a Comment