Follow by Email

Tuesday, January 29, 2013

Sebuah perjalanan dalam menuju kemenangan

Perjalanan yang dilalui sudah pasti tidak pernah sunyi dari menerima ujian dan cabaran. Teman-teman sekalian itulah yang kita namakan sebagai kehidupan. Jika ini adalah syurga sudah pasti segala cabaran dan ujian tidak akan kita lalui melainkan hanya ganjaran dan nikmat pembalasan atas apa yang telah di usahakan ketika alam kehidupan ini.

Perjalanan yang tanpa onak duri seakan tidak mempunyai makna bagaikan masakan yang tanpa garam, gula, dan perasa bagi meyedapkan masakan tersebut. Jika kita lihat kepada perbualan yang di antara saidina umar al-Khattab dan Ubai bin Kaab.

Sahabatku pada padanganmu bagaimanakah hakikat takwa itu yang sebenarnya?

Wahai Umar, pernahkah engkau melalui satu perjalanan yang mana dihadapan kamu itu penuh dengan onak duri?

Lalu umar menjawab, "Ya aku pernah melaluinya".

Justeru itu, apa yang telah engkau lakukan ketika ingin melalui keadaan yang sebegitu rupa?

Sudah pasti ketika aku ingin melaluinya aku akan berjalan dengan penuh berhati-hati agar kakiku ini tidak terpijak oleh onak duri.

Ketahuilah Umar itulah hakikat takwa yang sebenarnya.

Perjalanan dalam menuju kemenangan adalah satu kebohongan dan pendustaan jika ia tanpa ujian dan cabaran. Kerana ujian dan cabaran inilah yang mematangkan sesuatu perjuangan tersebut.

Bila sebut pasal soal ke arah kemenangan kita tidak dapat lari dari berusaha keras untuk mencurahkan keringat tenaga, idea dan wang ringit. Disinilah yang kita katakan sebagai satu pelaburan yang tidak dapat tidak, wajib kita laksanakan demi meraih kemenangan yang ingin kita miliki.

Kemenangan bermatlamatkan Islam menjadi idaman bagi para pencinta agama yang mulia ini. Inilah matlamat akhir yang ingin mereka capai iaitu melihat Islam kembali gah di atas muka bumi ini. Serta sekali gus segala ajaran dari sumber yang mulia ini di praktikkan secara mutlak di atas muka buminya ini.

Kemenangan yang ingin dicapai ini tidak semudah yang dikata kerana ia menuntut setiap orang yang ingin sampai ke destinasi kemenangan Islam ini, perlu melalui satu perjalanan yang jauh. Sudahlah perjalanan itu jauh, ditambah lagi dengan halangan yang setia menunggu di sepanjang simpang perjalanan. Menjadikan perjalanan ini semakin mencabar. Mungkin inilah sunnatuallah bagi para pejuang agama ini.




No comments:

Post a Comment