Follow by Email

Sunday, January 20, 2013

HKR 112 Dan Isu Listen, listen, listen...Let me speak.

Assalamualaikum, apa khabar sahabat-sahabat semua. Bagaimana khabar iman hari ini. Apakah ia masih sesegar seperti embun di pagi hari yang mendamaikan suasana itu. Apa ye nak cerita hari ini. Sebenarnya saya nak berkongsi dengan kalian semua beberapa peristiwa yang berlaku dalam masa satu bulan ini.

Himpunan Kebangkitan Rakyat (HKR 112)

Tahukah kalian nampaknya arus tiupan angin di Malaysia telah berubah. Sekarang ini zaman generasi baru pula untuk melakukan perubahan di Malaysia. Ya, perubahan yang kami mahukan.
Kami datang dan berkumpul secara aman semata-mata untuk menyatakan bahawa kami sudah bosan dengan janji yang hanya tinggal janji sahaja.

Perubahan menuju kearah kebaikan yang dijanjikan oleh pembangkang itu kami mahu lihat dan rasakan. Sudah lama kalian memerintah dan sekarang ini kami nak bagi peluang pada yang lain pula.

Bukan kami membenci kalian tetapi moga dengan perubahan ini kalian akan berubah dan melakukan persaingan untuk menjadi yang terbaik di mata rakyat.

Apa yang penting apa yang dibawa oleh pembangkang yang digelar oleh kalian hari ini yang membawa keadilan yang disandarkan pada agama lebih menyakinkan kami. Kami merasakan janji yang dijanjikan ini lebih benar dan dipercayai.

Perhimpunan kali ini menunjukkan bahawa kami (rakyat) mahukan perubahan kearah kehidupan yang lebih baik dari segi keamanan, ekonomi, kehidupan, pendidikan dan lain-lain lagi. Dan kami dapat lihat perubahan yang ingin dibawa ini terdapat pada parti yang bergelar pembangkang hari ini.

Listen, listen, listen....Let me Speak.

Hahaha, tak sangka rasanya Isu Bawani KS ini meletup selepas sehari perhimpunan HKR 112 di adakan. Bahkan kalau dilihat bahawa isu Bawani ini seakan-akan menenggelamkan isu HKR 112. Tetapi apa-apa pun dua isu ini membawa satu mesej yang sama bahawa rakyat sudah benci dengan apa yang ada pada hari ini. 

Tidak kiralah dari segi hak kebebasan  bersuara , pendidikan, sosial, ekonomi dan pelbagai lagi. Segala-gala yang dilukukan serba tak kena.

Dari Sisi mahasiswa

Mahasiswa perlu melihatnya dari sudut pandangan yang jauh dan tidak terperangkap dengan mainan politik. Maksud saya bukan mengatakan bahawa mahasiswa itu lari dari politik tetapi saya bermaksud bahawa mahasiswa perlu memandang dari kaca seorang mahasiswa.

Mahasiswa menjadi sebagai apa yang diistilahkan sebagai "check and balance" terhadap setiap apa yang berlaku.

Siapa tahu orang yang seumpama Syarifah itu lahir dari sistem pendidikan yang ada pada hari ini. Oleh itu, kita tidak mahu lagi melahirkan kak Syarifah yang kedua. Perubahan dari sistem pendidikan yang ada pada hari ini perlu dilakukan dan di ubah demi kebaikan dan kesejahteraan generasi masa depan.

Rasanya cukuplah coretan untuk kali ini dari kaca mata seorang  yang sentiasa memerhati. Moga-moga apa yang berlaku pada hari ini mendatangkan natijah yang baik pada seluruh rakyat Malaysia pada masa hadapan.

No comments:

Post a Comment