Follow by Email

Tuesday, December 23, 2014

Satu tahun yang kehilangan November.

Bismillahirrahmanirahim,

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah mengurniakan segala nikmat bagi hamba-hambanya. Nikmat yang tak mampu direnung dan difikirkan dengan akal kepala manusia. Terkadang ia datang tanpa disedari tatkala seorang manusia itu di ulit dengan pelbagai masalah.

Benarlah firman tuhan tatkala, ayat ini dibaca, "kun fayakun" jadilah maka jadilah ia. Persoalan yang tinggal bagi hamba yang serba lemah ini pernahkah kita bersyukur dan bersabar di atas tiap-tiap ujian yang diberikanNya. Tepuk dada tanyalah Iman.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, kini tahun juga akan melangkah ke hadapan yang mana kita tidak pasti apa yang akan menanti kita semua di hadapan.

Saat penulisan ini dicoretkan, di beberapa buah negeri pantai timur sedang di landa banjir yang teruk. Banjir yang sekian lamanya tidak hadir datang tanpa diundang. Mungkin inilah peringatan dari Allah bagi sekalian manusia bagi mengingati kemaha kuasaanNya di atas muka bumi ini.

Melihat langit yang mendung dan hitam seakan-akan tiada tanda mahu berlalu pergi bagaikan segerombolan tentera yang terpacak teguh di atas tanah dan menampakkan kekuatannya kepada manusia. Bersiap sedia menunggu arahan daripada si pemerintah bagi menjalankan tugasnya.

Nauzubillah min zalik, kita semua bermohon perlindungan daripada Allah dari bala yang akan ditimpakanNya ke atas hamba-hambaNya dengan sebab tangan manusia yang ingkar dan kufur terhadap segalan arahan dan perintahNya.

Selagi manusia hidup di dalam kelalaian dan keingkaran di tambah dengan pemerintah yang zalim, maka bersedialah tanpa mengenal yang baik atau jahat pasti akan disapu sekali gus dengan ledakan kemungkaran dariNya.

Sebelum kemungkaran itu dijelmakan dalam bentuk realiti, peringatan disampaikan buat kali terakhir berkali-kali. Puting beliung yang tak pernah berlaku terjadi dalam keadaan berkali-kali. Jika dahulu di Kedah, kini ia datang ke Sabak Bernam. Bermain-main diatas tanah sawah dan lapang seakan mengacah akan menghampiri binaan dengan tangan manusia dan jika saat itu manusia masih berdegil maka langit dan bumi akan berpadu menunggu arahan dari sang pencipta.

Ya Allah, peliharalah kami dari dosa noda yang menghambat kami ke arah kemungkaranMu. Ampunilah kami ya Allah di atas dosa-dosa kami kerana sesungguhNya Engkaulah tuhan yang maha pengampun dan maha mengasihani.


No comments:

Post a Comment