Follow by Email

Friday, November 15, 2013

Usrah kehidupan: Di Lebatan Malam

Seusai tugas seharian, aku menjalani rutin harian seperti biasa di rumah bujangku. Kehidupan siang harinya sebagai penuntut ilmu tidak melupakan siapa aku sebagai seorang yang mesti punya tanggungjawab terhadap masyarakat. Ya, ilmu dituju tetapi dalam masa sama tugas sebagai sang pencerah tidak dilupakan.

Menemani teman yang setia berbuka puasa pada 10 muharam sempat membuka beberapa kisah kehidupan. Inilah yang dikatakan alam yang ditempuhi kini perlu sentiasa realiti agar kita sentiasa sedar bahawa kembali kelak, alam inilah yang menjadi kayu ukur berjaya atau gagal di alam seterusnya. Kadang-kadang bila kita berjumpa dan berbincang bersama sahabat kita, pasti kita akan temui beberapa perkara yang tak tersangka oleh pemikiran kita. Melihatnya dari luaran siapa sangka bagaimana dalamannya bermonolog. Oleh itu, disinilah peranan sahabat dalam memandu sahabatnya.

Melihat malam yang menunggu masa kehadiran hujan rahmat untuk membasahi bumi ilahi ini, diri termenung seketika sehingga disapa oleh seorang sahabat yang mengajakku dan teman serumahku untuk menjalankan beberapa aktiviti pada malam itu. Syah mengajak aku dan teman serumahku Fikri untuk menampal dan menggantung banner sempena program bicara ekonomi pasca 2014. Bagiku ini satu program yang bagus dan memberikan kesedaran terhadap masyarakat akan apa hak-hak mereka yang perlu mereka ketahui.

Dengan menaiki sebuah kereta kami bergerak ke Seremban dalam kerintikan hujan di malam hari. Setibanya di sana kami bergabung dengan dua orang lagi sahabat kami iaitu abang Rash dan abang Hal. Dengan abang Rash  sebagai master mind untuk operasi malam itu kami bergerak ke tempat-tempat tertentu untuk menggantung banner dan menampal poster pada malam itu.

Baru satu banner digantung dan hujan makin lebat sehingga kami terpaksa menangguh program kami di sebuah kedai makan di waktu dinihari ketika itu. Supper yang sepatutnya di waktu akhir diawalkan dek kerana menunggu hujan reda sedikit. Mmm, apa lagi aku dan saiful terus memesan "lamb chop" untuk hidangan "supper" kami pada malam itu. Hehehe, malu pua ada sebab melihat teman-teman yang lain hanya memesan hidangan yang biasa sahaja. Mataku terkebil-kebil keseorangan melihat orang didepan, kiri, dan terutamanya di kananku pada waktu itu.

Terasa bersalah juga pada waktu itu tetapi apakan daya "supper" kami pada malam itu ditanggung oleh seseorang. Huhuhu, balasannya aku tidak dapat makan "lamb chop" itu kerana tidak dapat diserasikan di dalam mulutku ini.Apa-apa pun terima kasih kepada yang sudi membelanja kami pada malam itu.

Sambil menikmati makan pada malam itu sempat kami berlima berbincang dan berdiskusi ringkas pada malam itu sebelum bergerak menyesalkan tugas kami yang sebelum ini tertangguh. Kami kembali menyesalkan tugas kami pada malam itu dalam keadaan hujan yang masih tetap turun menyimbah bumi ini. Walau apa sekali pun tugas mesti diselesaikan pada malam ini juga, kami bergegas ke tempat lokasi yang telah ditetapkan untuk menampal poster dan menggantung banner program.

Dalam hati, timbul rasa kekaguman terhadap jiwa-jiwa pemuda yang ada di sekelilingku ini. Mereka bukanlah pemuda yang hanya meletakkan setiap perkataan yang keluar dari mulut-mulut mereka tetapi setiap kata-kata mereka itu diletakkan pada tindakan mereka untuk menatijahkan keizzahan Islam itu, seakan-akan alam memahami tindakan kami pada malam itu dan turut serta menyimbahi bumi dengan hujan rahmat bagi melihat kehijauan alam ini terus berlansung.

Alhamdulillah, akhirnya selesainya tugas kami pada malam itu dan berakhir pada pukul 3.30 pagi dan kami terus pulang ke rumah masing-masing. Ketika didalam kereta dalam perjalanan pulang ke rumah, aku melihat sahabatku yang di depan sudah ketiduran dan sahabatku yang seorang lagi masih memandu kereta mencari skill-skill baru pemanduan. Dalam hatiku terdetik kata-kata, "keletihan kalian semua pada hari ini demi umat, alangkah bangganya dan kagumnya aku kerana dapat bersama merintis perjalanan ini bersama kalian".

No comments:

Post a Comment