Follow by Email

Monday, January 6, 2014

"2014" ke arah manakah aku akan melangkah selepas ini?

Merenung dan berfikir sejenak 2013 yang telah semalam selamat meninggalkanku dengan damai dan amannya sebuah negara yang bernama Malaysia ini membuatkanku bermuhasabah dalam diriku ini. Adakah pencapaian yang aku lakukan ini sudah cukup memuaskan bagi diriku ini? Cukupkah ia? Pertanyaan demi pertanyaan ini ku lantorkan pada diri yang serba dhoif ini.

Mengimbau kembali kenangan memori lama di bangku sekolah pada satu ketika dahulu, diriku ini yang acap kali berpesan dan mengingatkan adik-adik agar setiap ilmu yang dipelajari itu mestilah didasari dengan niat pada Allah. Lakukanlah ia sehabis baik dan bersungguh-sungguh agar mereka akan memandang gah kita ini suatu hari nanti dan kita boleh mendabik dada bahawa kejayaan dan kemuliaan ini adalah dari Islam.

Kini aku berasa sedikit malu terhadap diri sendiri melihatkan pencapaian yang tidak seberapa dan tidak kemana. Kadang-kadang seakan suara lama itu datang mengingatkanku dimanakah keazamanmu itu satu ketika dahulu. Adakah keazaman dan kepetahanmu itu pada masa itu di pentas ceramah atau kuliyah untuk menunjukkan kehebatanmu??? Satu suara seakan-akan datang mengejek dan memerliku dek kerana keampuhan semangatku masa kini.

Kesilapan demi kesilapan terus berulang tanpa mengenal erti henti. Sedangkan kata-kata yang menyebutkan bahawa umat islam tidak mungkin akan terjerat sebanyak dua kali. Andai beliau melakukan kesilapan pasti cepat-cepatmereka memperbaikinya kerana mengetahui begitu berharganya masa mereka untuk Islam.

Bagiku pula perangkap itu sudah menjadi asam garam dalam kehidupanku ini. Mungkinkah, mungkinkah aku bisa mengubah kembali kebiasaan durjana yang merugikan kehidupan yang bergelar MUSLIM ini.

Bagaimana untuk melangkau kepada muhsin sedangkan mukminnya lagi belum disinggahi, itukan pula ditambah dengan kegoyahan seorang muslim itu. Perubahan itu sangat pahit kerana akhirnya sangat manis. Soal tetapi perlu ditinggalkan dan perlu dibuang jauh-jauh dari kamus hidup. Kerana hal inilah yang menyebabkan kenapa kita sering kali beralasan dalam hidup, menangguh suatu pekerjaan, dan seribu alasan lagi yang natijah sebenarnya adalah kerugian bagi umat ini.

Aku tidak bimbang jika usaha yang perih dan jerih mengiringi perjuanganmu dan hasilnya tidak ke mana tetapi yang ku bimbangkan hasilnya entah ke mana, usahanya entah ke mana.

Generasi tertekan mempunyai asbab dan naluri yang kuat untuk meneruskan hidup ini. Adakah sampai datangnya peperangan, kekejaman, penindasan, baru mungkin nikmat ini dirasa sangat berharga. Dimanakah nilai itu, nilai kalian sebagai seorang muslim itu.

Di manakah seharusnya kalian letakkan diri kalian? Cukupkah pencapaian ini? Wang rakyat mengiringinya sedangkan hasilnnya biasa sahaja. Adakah ingin disalahkan sistem pendidikan, orang disekeliling, atau seribu macam alasan ingin dibina diatas kegagalanmu hari ini. Cukuplah beralasan!!!

Pandanglah kehadapan dan jangan sekali mundur kebelakang. Andai saat ini dirimu mundur maka cepat-cepatlah memaut dahan agar engkau punya tempat untuk berpaut. Panjatlah kembali pokok itu agar engkau bisa sampai ke puncaknya dan melihat langit yang terselindung di sebalik tutupan daun-daun.


No comments:

Post a Comment