Follow by Email

Monday, February 10, 2014

Demi memulakan perjalanan tidak perlu menunggu engkau sempurna

Apa-apa perjalanan yang kita tempuhi sekali pun bukan bermula dalam keadaan kita mempunyai segala kelengkapan. Ada masa tetap disitu masih ada kekurangan yang perlu dibaiki. Ada manusia memerlukan dan berhajat kepada manusia lain untuk melepaskan diri dari kemelut yang mereka alami. Hal ini kerana mereka tidak mempunyai kelebihan dan kemahiran untuk menyelesaikannya melainkan perlukan kepada bantuan orang lain.

Melihat kepada proses kejadian manusia itu sendiri, kita dapat memerhatikan bagaimana dalam keadaan bayi lagi kita dalam keadaan yang sangat lemah dari segala segi, sama ada jasad atau pun pemikiran. Mereka mengambil masa untuk membesar dan memperolehi tubuh badan yang kuat serta dalam masa sama membina daya pemikiran mereka.

Sesuatu bangunan itu sendiri tidak terbina dengan tersendirinya, melainkan perlu  didirikan dahulu cerucuknya bagi menjadi asas kepada pembinaan sang pengcakar langit. Jika cerucuk itu tidak di letakkan di tempat pembinaan tersebut mana mungkin bangunan yang tersenggam indah itu dapat terpacak di atas muka bumi ini. Boleh sahaja ia terpacak hari ini jika tanpa asas yang kukuh tapi siapa tahu nasibnya esok hari. Masihkah ia di tempat itu.

Setiap perjalanan yang dilalui itu pasti mempunyai kesinabungan dengan apa yang telah kita lalui pada masa yang lepas. Siapa kita hari ini adalah siapa kita pada masa yang lepas. Apa yang penulis ingin gambarkan disini bagaimana diri setiap orang yang “ZERO” keadaannya tetapi menjadi “HERO” di akhirnya. Hal ini pasti banyak berlaku kepada mereka yang tidak pernah mengenal erti penat lelah dalam meraih sesuatu kejayaan demi masa depan yang lebih baik dan terjamin.

Berbalik kepada apa yang ingin diperkataakan disini tidak semestinya seseorang itu perlu berada dalam keadaan “perfect” atau sempurna untuk melakukan setiap pekerjaan itu. Tetapi apa yang penting belajarlah dari keadaan tersebut dan jangan membiarkan dirimu masih tetap di tangkup yang lama.

Mereka yang berani menghadapi kegagalan dan terus berubah untuk memastikan agar kegagalan itu tidak lagi berulang dalam hidupnya, adalah orang yang “success”. Inilah yang kita mahukan tetapi amat dukacita dan mengecewakan apabila mereka yang gagal dan tahu yang mereka sedang gagal tidak pernah mengambil peluang itu untuk menebus kegagalan. Bahkan mereka pula seringkali mengulang kegagalan ini.

Semoga kita dijauhkan daripada golongan yang tidak pernah mengambil pelajaran dan iktibar daripada hidup. Perjalanan yang kita lalui pada hari ini adalah untuk menuju hari esok kita. Laluan yang semalam sudah ditinggalkan dan cuma hanya yang tinggal adalah sejarah buat untuk dimanfaatkan atau ditinggalkan menyepi begitu sahaja.

Laluan hari ini perlu diteruskan dan dirancang dengan bijaksana agar kesilapan hari semalam tidak lagi terulang untuk hari ini. Hidup dengan perancangan dan aturan yang bijaksana akan menatijahkan kecemerlangan serta kegemilangan yang akan digapai hari esok.


Tiap-tiap perjalanan itu pasti ada permulaan dan pengakhirannya, dan bagaimana pengankhiran itu adalah bagaimana kita memulakan perjalanan tersebut.

No comments:

Post a Comment