Follow by Email

Tuesday, August 5, 2014

Alangkah indahnya jika KITA adalah "DOTA".

Aku melihat dan meneliti golongan manakah yang akan menjadi juara di akhir permainan. Ternyata permainan DOTA ini pernuh dengan cabaran dan halangan yang mencabar untuk seseorang itu bergelar juara. Tidak ada yang mudah dalam melansungi permainan yang penuh mencabar ini. Jika berseorangan alamatnya kita menunggu mati tapi yang pasti musuh sentiasa bertambah dan datang ke mari.

Perancangan strategi dan memiliki teman-teman yang mempunyai kemahiran yang berbeza perlu dimanfaatkan sebaik mungkin bagi merealisasikan sebuah harapan yang mencanang di gunung yang tinggi. Jika tidak ia rebah tersungkur menyembah bumi.

Jika kita perasan setiap kemahiran yang dikurniakan adalah berbeza-beza bagi setiap karakter pemainan kerana setiap karakter itu mempunyai kebolehan dan kemahiran yang bermanfaat dalam masa-masa tertentu dan di keadaan tentu. Lihat sahaja kita tidak mampu mengalahkannya berseorangan walaupun kuasa karakter tersebut berada di "level" tertinggi. Hal ini kerana ia tetap memerlukan bantuan dari yang lain.

Hairan dan ironinya, kita sentiasa meningkatkan dan menambahkan atau dalam bahasa "gaming" nya "upgrade". Kita sentiasa meningkatkan kekuatan, kebijaksanaan, pertahanan, kelajuan dan pelbagai lagi tingkatan bagi memastikan pahlawan atau karakter permainan kita terus kuat dan hebat untuk terus mendaki peringkat-peringkat yang seterusnya.

Ya, memang benar mereka terus mendaki dan menaik dengan susah payahnya sehinggakan kekadang kita mengeluh kenapa dan mengapa peringkat ini sukar ditawan dan dimenangi. Walau apa-apa pun kita terus berusaha kerana keyakinan pada masa itu jika kita menyerah dan berhenti sudah pasti "game" ini tidak dapat diselesaikan.

Kita berusaha dan terus berusaha sehingga kita meminta bantuan dari rakan-rakan "online" untuk membantu. Bantuan dari luar dari segi nasihat, tunjuk ajar, semangat, teknik, dan juga bantuan, memudahkan kita sekali lagi untuk terus mara walaupun tentangan dan cabaran dari musuh terus meningkat. Musuh semakin kuat tetapi kita teruskan jua kerana mempunyai rakan seperjuangan di sisi.

Berkat kesungguhan dan ketabahan maka kita berjaya menghabisi permainan yang bernama "DOTA" ini. Pernat tetapi amat berbaloi walaupun masa yang diambil sampai menelan berminggu-minggu dan kekadang berbulan-bulan. Siang malam bertungkus lumus demi satu misi dan visi bahawa aku mahu bergelar pemenang arjuna di atas sana.

Ya, kita telah menang dan kita akan mengulang kembali kemenangan tersebut dalam "DOTA" versi baru yang lebih mencabar dan menarik, sehingga mengabaikan makan minum, tidur, interaksi dengan manusia sebenar dan apa yang lebih malang lagi hubungan dengan tuhan.

Ironinya, sedang karakter permainan yang kita main pun mahu ditingkatkan nilai "SPIRITUAL" mereka.


Tidak dapat aku bayangkan jika kita adalah "DOTA" tersebut di alam realiti. Dan ku yakin tidak akan ada negara yang bernama Israel.

No comments:

Post a Comment