Follow by Email

Wednesday, September 18, 2013

Ulama dan Profesional mereka adalah makhluk Allah

Isu yang tak pernah selesai dari dulu sampai sekarang, sehingga kadang-kadang menjadikan diri ini sudah muak dengan apa yang berlaku. Siapa yang mewujudkan perbalahan ini? Bagi aku yang memerhatikan kedua-dua keadaan ini tidak ada apa-apa pun sebenarnya melainkan satu pembodohan yang dirancang bagi melemahkan lagi gerakan jemaah islam ini.

Tetapi yang masalah kepada permasalah ini ialah mereka yang dengki dan hasad antara satu sama lain. Golongan yang sentiasa mencari peluang untuk mengapikan keadaan perlu dilihat dan diperhati dengan teliti, agar tidak termasuk ke dalam jerangkap samar yang dipasang.

Mereka yang bermasalah dengan golongan ulama' ini sentiasa mencari ruang-ruang untuk mewujudkan bibit pemusuhan dalam kalangan ulama dan profesional. Natijahnya, mereka yang tidak tahu menahu menjadi mangsa kuda tunggangan untuk menyemarakkan lagi api kedengkian ini.

Bila diperhati dalam kalangan ulama ini, mereka ini tidaklah seperti yang dikatakan. Bahkan bila bercakap penuh hikmat dan bijaksana dalam ucapannya. Malahan mereka cuba berikhtiar untuk merapatkan jurang yang terbina ini dek kerana kesalah fahaman yang dibuat mainan oleh sesetengah pihak.

Lalu apa peranan kita? Adakah untuk menyemarakkan lagi api yang sudah sekian lama marak ini. Tidak sama sekali tidak, peranan kita juga adalah sama iaitu menjadi perapat kepada kedua-dua golongan ini dan mengurangkan kesalah tanggapan terhadap apa yang berlaku.

Semoga selepas ini kita tidak lagi "share" sesuatu melalui apa-apa laman sosial jika kita tidak mengetahui pangkal baik buruk ceritanya. Kadang-kadang mereka yang share ni tidak tahu apa yang berlaku tetapi oleh kerana di dorong oleh fahaman taksub yang membabi buta kononnya atas nama ingin membela seseorang yang mereka kagumi menheret semakin ramai yang terperangkap dalam kebodohan ini.

Dan akhir kata bijaksanalah ketika jari-jari tangan sedang leka menari di atas papan-papan 'keyboard'. Agar perpecahan dapat dibendung, sepakatan dapat dibina.

No comments:

Post a Comment