Follow by Email

Tuesday, November 9, 2010

Betapa kita semua memerlukan-Nya

Dahulu aku mencari apa itu erti cinta yang sebenar.
Kadang-kadang aku sendiri bingung dengan kehidupanku ini.
Sehingga satu saat aku merasakan bahawa tuhan itu tidak pernah wujud dan
aku merasakan bahawa di sinilah syurga kenikmatan yang sepatutnya
di hayati sebelum kematian datang menjemput.
Aku habiskan hidupku dengan perkara yang sia-sia,
aku buat konsert dan memperdengarkan laguku ini kepada semua peminatku
yang selama ini menyokong dan memberi semangat kepadaku untuk menyampaikan
lagu kepada mereka.
Aku dan rakan-rakanku menyanyi dan menari di atas pentas
demi peminat yang aku cintai.
Kehidupanku ini penuh dengan hiburan setiap masa
dan aku tidak mengenal erti apa itu kesukaran dan kesulitan.
Malahan, apa yang lebih teruk lagi adalah aku tidak ada
sedikit pun rasa pengharapan pada tuhan.
Ya memang betul, mungkin aku ini
tidak percaya pada tuhan yang menyebabkan aku merasa begitu.
Tapi satu peristiwa telah mengubah kehidupanku ini
dan menjadikan aku terus berubah.
Asalnya bermula untuk bersuka ria
tetapi telah bertukar menjadi satu tragedi kepada diriku ini.
Apa yang aku kesali apabila kapal terbang yang aku naiki
telah terhempas di dalam laut dan aku berjaya keluar dengan selamat dari dalam kapal terbang
tapi tidak penumpang yang lain.
Aku berasa bahawa aku sangat bernasib baik
tapi keadaanku masih belum menjamin bahawa aku benar-benar
selamat kerana saat tika ini aku keseorangan di tengah-tengah lautan.
Ketika ini juga terfikir dalam diriku
adakah pasukan penyelamat akan menemuiku di sini.
Lalu aku terfikir pada tuhan.
adakah tuhan boleh menyelamatkan keadanku ketika ini.
Entah kenapa pengharapanku ketika itu hanya pada tuhan.
Tapi tuhan yang mana harus aku seru untuk menyelamatkanku ini.
Lalu aku berkata,
'' wahai tuhan , jika engkau menyelamatkanku maka aku akan beriman kepadamu''.
Kemudian, aku menyebut satu persatu nama tuhan yang ada
sama ada tuhan hindu ,kristian, buddha, dan lain-lain tapi keputusannya mengecewakan.
Aku mula berputus asa
tapi di saat akhir itu aku di ilhamkan
bahawa ada satu lagi tuhan yang
belum aku seru iaitu tuhan umat islam ,
Allah.
Kemudian , aku menyebut nama Allah
dan tanpa di sangka-sangka datang embok besar
secara tiba-tiba menghempap diriku ini.
Mungkin di sinilah pengakhiran hidupku sebagai
seorang penghibur dan aku tidak menyangka sama sekali
beginilah pengakhiran hidupku ini.
Kepalaku berasa berpinar-pinar dan aku mendapati aku terdampar di sebuah pulau.
Aku berasa begitu gembira kerana di selamatkan daripada maut.
Tiba-tiba datang suara dalam kepalaku yang berbunyi ,
''ingatkah kamu pada janji kamu ketika di laut''.
Aku teringat bahawa aku akan beriman kepada tuhan
yang menyelamatkan aku dan tuhan yang akhir di sebut oleh aku adalah Allah.
Lalu aku mula mengkaji kebenaran agama islam
dan menemui bahawa agama islam adalah satu agama yang benar,
serta merta juga aku menganut agama islam.
Peristiwa ini benar-benar membuat aku jatuh cinta kepada Allah
dan aku mengetahui bahawa Allah lah tuhan yang
maha berkuasa atas sesuatu yang Dia kehendaki.
Aku kini bergiat cergas dalam dakwah Islam
melalui lagu yang mengandungi nilai-nilai Islam di dalamnya.
Aku menyampaikan dakwah Islam melalui nasyid
kerana menyedari kebenaran agama Islam ini.
Aku terus menyampaikan seruan Islam melalui lagu tanpa jemu.
Tahukah kamu siapa aku?
Akulah Yusof Islam.

No comments:

Post a Comment