Follow by Email

Monday, April 4, 2011

Maafkan aku kalian semua


Aku bila melihat kalian semua, aku menangis dan memberi sejuta semangat pada diri aku
untuk berusaha bersungguh-sungguh. Aku begitu bersemangat dalam melakukan sesuatu perkara.
Jika ada yang menyebut atau menyatakan ingin melakukan kebaikan
maka pasti aku akan tampil ke hadapan untuk menyokongnya.
Aku begitu ghairah dalam menyatakan perlunya kita kepada islam.
Di mana-mana sahaja aku mencanangkan kepada corong-corong surau agar kembali
melakukan kebaikan dan amar maa'ruf nahi mungkar.

Aku tak tahan apabila melihat saudara-saudara aku di aniya di luar sana. Aku begitu marah
dan kadang-kadang aku ingin menghancurkan golongan musuh islam
secepat yang mungkin. Apabila melihat klip video Palestin aku berasa ingin
mencurahkan air mata yang tidak dapat aku tahan tatkala melihat penderitaan yang sedang mereka alami.
Tidak!!!Ucapan ini aku bisikkan dalam diriku.Aku mula bermonolog dalam diri ini,”kami kaum yang di muliakan Allah dengan Islam”. 
Aku tak boleh mengalirkan air mata sekarang kerana ini bukan masanya, perasaan marah yang membara
aku salurkan dalam memberi seribu inspirasi kepada diri ini.Aku mula melakukan sesuatu
lantaran kerana di dorong oleh semangat hamasah yang menebal ketika itu.
Aku melaungkan selogan kalimah la ilaha illallah serta meninggikannya. Aku tak hirau apa orang nak kata, katalah.
Kononnya , pada waktu itu akulah penegak agama ini.

Aku begitu berani sehingga kadang-kadang aku bergerak berseorangan . Kalau orang lain mereka menjadi samseng dengan berkumpulan maka aku menjadi samseng berseorangan. Aku terlupa bahawa melakukan sesuatu tanpa persediaan ilmu yang cukup dalam gerak kerja dakwah merupakan satu kesilapan yang besar. Kata-kata dari mereka tidak kiralah guru atau pelajar tidak aku pedulikan.Kata guru sesungguhnya apa yang aku lakukan itu adalah paksaan dan apa yang paling penting ia melawan arus zaman ini.
Ah, karut semua itu.Sepatutnya kalian yang membawa Islam ini dan menjadi contoh kepada pelajar dan membimbing pelajar di sekolah ini. Kalian tidak merasai apa yang aku rasakan, kerosakan akhlak pelajar dan  ada yang lebih teruk daripada itu yang tidak dapat aku ceritakan di sini. Aku bukan tidak menghormati guru-guru ku itu, tetapi di sebabkan apa yang aku alami ini. Tidak memungkinkan aku membisu seribu bahasa begitu sahaja. Pembangunan pelajar mesti di lakukan. Cukuplah ia hanya menjadi rahsia yang cuba aku lupakan dari diri ini.

Apakah salah apa yang ingin ku lakukan ini. Aku cuma ingin menghidupkan kembali bi’ah(suasana) ini di sekolah kita. Apa yang kalian lakukan untuk Islam? Aku mempersoalkannya di dalam hati kecilku ini dengan penuh keras walaupun aku hanya membisu seribu bahasa tatkala guru bertanya siapa yang melakukannya. Tidak perlu di beritahu , cikgu atau pelajar sudah tentu dapat menekanya.

Di kalangan pelajar pula sudah tentu mereka akan mengatakan sesuatu yang tidak baik tentangku. Paling tidak mereka akan mengadu pada guru mereka dan kalau kebetulan guru mereka mengajar aku, sudah pasti aku di salahkan atau mungkin di sindir secara tidak lansung.
Macam biasa jugalah, aku hanya buat tidak endah terhadap apa yang guru katakan. Sudah pasti yang paling tidak menyukai empunya diri ini adalah golongan pelajar yang duduk dalam asrama. Apa tidaknya mereka terpaksa ikut apa yang aku lakukan iaitu mengetatkan disiplin agama. Kadang-kadang itu ada juga yang sampai tahap nak menimbulkan perbalahan dan pergaduhan, tapi syukur pada Allah kerana menjauhkannaya daripada berlaku.


Aku tidak suka bergaduh, apa lagi mencari gaduh. Bahkan kalau aku tahu ada pelajar asrama yang bergaduh maka tunggulah jawabnya.
Aku bukan apa , aku ingin melihat kaum muslimin kembali bersatu dan cinta menyintai antara satu sama lain. Kata-kata ”sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara” sentiasa aku laungkan. Aku ingin menyemai bi’ah(suasana) ini dalam diri mereka sebelum mereka keluar dari sini, serta sekali gus akan mempraktikkannya di kemudian hari.

Kenapa aku melakukan semua itu, walaupun banyak kata-kata sindiran dan umpatan yang di lemparkan saban hari.
Kerana siapa, kalau bukan demi Islam yang aku cintai. aku mula metakkan prinsip hidupku dan membina matlamat hidupku.

Aku melakukan segala-galanya tapi aku lupa siapa diri aku yang sebelum ini, aku tanya kalian semua adakah mungkin seorang yang kalian pandang hebat daripada zohirnya tapi amat rapuh dari segi batinnya akan diberikan pertolongan oleh Allah azza wa jala.Mana mungkin seseorang yang melakukan kerja-kerja dakwah dalam masa yang sama ada tunggangan maksiat di belakangnya. Adakah ini golongan pemuda atau kita panggil sebagai syabbab yang akan membawa masa depan Islam di kemudian hari yang kalian semua harapkan. Lupakah kita pada firman Allah dalam surah as-sajdah yang selalu di baca oleh imam-imam masjid pada waktu subuh hari jumaat satu minggu sekali itu. Allah berfirman adakah sama orang-orang yang mukmin dengan orang-orang yang fasik, apa jawab Allah , sama sekali takkan sama. Oh, alangkah lemahnya diri ini dalam melaksanakan perintah-Nya itu. 

Aku menangis bersama seorang sahabatku yang sanggup menangis bersamaku. Dialah sahabat yang sanggup menemaniku menangis memikirkan usaha dakwah kami yang menanggung pelbagai ujian di sini. Di luar aku nampak bengis tapi siapa tahu di waktu yang lain air mata ini mengalir memikirkan keadaanku dan diri mereka. aku memikirkan kenapa aku begitu mengambil berat persoalan pembentukan akhlak pelajar di sekolah ini. Siapa aku ni pada mereka, aku bukan ahli keluarga mereka tapi kenapa,kenapa aku terlalu mengambil berat hal mereka. Aku pun tak tahu kenapa aku berkelakuan begini. Aku Cuma menganggap mereka macam saudaraku sendiri yang perlu di tarbiah dan di didik dalam merentasi usia remaja yang menipu daya ini. Bukan apa kerana aku pernah sesat didalamnya kalau bukan Allah datang membimbingku kembali, aku pun tidak tahu apa yang aku akan jadi sekarang. Tak payahlah aku ceritakan sejarah silam yang telah memalit kotoran pada diriku ini. Cukuplah aku menebus kembali dengan memimpin mereka di bawahku ini dalam memilih jalan yang benar.

Sekali lagi aku ingin memohon maaf kepada kalian jika kelakuan ini telah menambah benci kalian pada diriku ini. Tetapi sedarlah bahawa aku lakukan itu adalah untuk melihat kalian menjadi seorang yang berakhlak dengan islam. Bukan untuk diriku tetapi segala-galanya demi kalian kerana Allah dan rasul yang ku cintai.


Aku bila melihat kalian semua, aku menangis dan memberi sejuta semangat pada diri aku
untuk berusaha bersungguh-sungguh. Aku begitu bersemangat dalam melakukan sesuatu perkara.
Jika ada yang menyebut atau menyatakan ingin melakukan kebaikan
maka pasti aku akan tampil ke hadapan untuk menyokongnya.
Aku begitu ghairah dalam menyatakan perlunya kita kepada islam.
Di mana-mana sahaja aku mencanangkan kepada corong-corong surau agar kembali
melakukan kebaikan dan amar maa'ruf nahi mungkar.


Aku begitu berani sehingga kadang-kadang aku bergerak berseorangan . Kalau orang lain mereka menjadi samseng dengan berkumpulan maka aku menjadi samseng berseorangan. Aku terlupa bahawa melakukan sesuatu tanpa persediaan ilmu yang cukup dalam gerak kerja dakwah merupakan satu kesilapan yang besar. Kata-kata dari mereka tidak kiralah guru atau pelajar tidak aku pedulikan.Kata guru sesungguhnya apa yang aku lakukan itu adalah paksaan dan apa yang paling penting ia melawan arus zaman ini.
Ah, karut semua itu.Sepatutnya kalian yang membawa Islam ini dan menjadi contoh kepada pelajar dan membimbing pelajar di sekolah ini. Kalian tidak merasai apa yang aku rasakan, kerosakan akhlak pelajar dan  ada yang lebih teruk daripada itu yang tidak dapat aku ceritakan di sini. Aku bukan tidak menghormati guru-guru ku itu, tetapi di sebabkan apa yang aku alami ini. Tidak memungkinkan aku membisu seribu bahasa begitu sahaja. Pembangunan pelajar mesti di lakukan. Cukuplah ia hanya menjadi rahsia yang cuba aku lupakan dari diri ini.

Apakah salah apa yang ingin ku lakukan ini. Aku cuma ingin menghidupkan kembali bi’ah(suasana) ini di sekolah kita. Apa yang kalian lakukan untuk Islam? Aku mempersoalkannya di dalam hati kecilku ini dengan penuh keras walaupun aku hanya membisu seribu bahasa tatkala guru bertanya siapa yang melakukannya. Tidak perlu di beritahu , cikgu atau pelajar sudah tentu dapat menekanya.

Di kalangan pelajar pula sudah tentu mereka akan mengatakan sesuatu yang tidak baik tentangku. Paling tidak mereka akan mengadu pada guru mereka dan kalau kebetulan guru mereka mengajar aku, sudah pasti aku di salahkan atau mungkin di sindir secara tidak lansung.
Macam biasa jugalah, aku hanya buat tidak endah terhadap apa yang guru katakan. Sudah pasti yang paling tidak menyukai empunya diri ini adalah golongan pelajar yang duduk dalam asrama. Apa tidaknya mereka terpaksa ikut apa yang aku lakukan iaitu mengetatkan disiplin agama. Kadang-kadang itu ada juga yang sampai tahap nak menimbulkan perbalahan dan pergaduhan, tapi syukur pada Allah kerana menjauhkannaya daripada berlaku.



Aku tidak suka bergaduh, apa lagi mencari gaduh. Bahkan kalau aku tahu ada pelajar asrama yang bergaduh maka tunggulah jawabnya.
Aku bukan apa , aku ingin melihat kaum muslimin kembali bersatu dan cinta menyintai antara satu sama lain. Kata-kata ”sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara” sentiasa aku laungkan. Aku ingin menyemai bi’ah(suasana) ini dalam diri mereka sebelum mereka keluar dari sini, serta sekali gus akan mempraktikkannya di kemudian hari.

Kenapa aku melakukan semua itu, walaupun banyak kata-kata sindiran dan umpatan yang di lemparkan saban hari.
Kerana siapa, kalau bukan demi Islam yang aku cintai. aku mula metakkan prinsip hidupku dan membina matlamat hidupku.

Aku melakukan segala-galanya tapi aku lupa siapa diri aku yang sebelum ini, aku tanya kalian semua adakah mungkin seorang yang kalian pandang hebat daripada zohirnya tapi amat rapuh dari segi batinnya akan diberikan pertolongan oleh Allah azza wa jala.Mana mungkin seseorang yang melakukan kerja-kerja dakwah dalam masa yang sama ada tunggangan maksiat di belakangnya. Adakah ini golongan pemuda atau kita panggil sebagai syabbab yang akan membawa masa depan Islam di kemudian hari yang kalian semua harapkan. Lupakah kita pada firman Allah dalam surah as-sajdah yang selalu di baca oleh imam-imam masjid pada waktu subuh hari jumaat satu minggu sekali itu. Allah berfirman adakah sama orang-orang yang mukmin dengan orang-orang yang fasik, apa jawab Allah , sama sekali takkan sama. Oh, alangkah lemahnya diri ini dalam melaksanakan perintah-Nya itu. 

Aku menangis bersama seorang sahabatku yang sanggup menangis bersamaku. Dialah sahabat yang sanggup menemaniku menangis memikirkan usaha dakwah kami yang menanggung pelbagai ujian di sini. Di luar aku nampak bengis tapi siapa tahu di waktu yang lain air mata ini mengalir memikirkan keadaanku dan diri mereka. aku memikirkan kenapa aku begitu mengambil berat persoalan pembentukan akhlak pelajar di sekolah ini. Siapa aku ni pada mereka, aku bukan ahli keluarga mereka tapi kenapa,kenapa aku terlalu mengambil berat hal mereka. 

Aku pun tak tahu kenapa aku berkelakuan begini. Aku Cuma menganggap mereka macam saudaraku sendiri yang perlu di tarbiah dan di didik dalam merentasi usia remaja yang menipu daya ini. Bukan apa kerana aku pernah sesat didalamnya kalau bukan Allah datang membimbingku kembali, aku pun tidak tahu apa yang aku akan jadi sekarang. Tak payahlah aku ceritakan sejarah silam yang telah memalit kotoran pada diriku ini. Cukuplah aku menebus kembali dengan memimpin mereka di bawahku ini dalam memilih jalan yang benar.

Sekali lagi aku ingin memohon maaf kepada kalian jika kelakuan ini telah 
menambah benci kalian pada diriku ini. 
Tetapi sedarlah bahawa aku lakukan itu adalah untuk melihat 
kalian menjadi seorang yang berakhlak dengan islam. 
Bukan untuk diriku tetapi segala-galanya demi kalian 
kerana Allah dan rasul yang ku cintai.

Dari insan yang serba lemah dan dhoif.

No comments:

Post a Comment