Follow by Email

Friday, August 10, 2012

Di 10 hari terakhir ramadan


Aduh, apa yang telah aku buat ni. Banyak lagi perkara yang tak settle ni, 
macam mana ni? monolog diri dalamanku.

Apa tak peningnya, masalah kerja, masalah assignment, masalah rumah sewa, 
masalah, masalah dan masalah tak pernah selesa dalam hidup ini.

Kenapa aku rasa kosong dan serba tak kena sahaja dalam hidupku ini. 
Tapi bila aku tengok kawan aku Ahmad tu "happy good lucky" je ku lihat.

Ni mesti ada sesuatu yang dia ada dan aku takde, tapi yang hairannya sejak akhir-akhir ini 
selalu pula aku nampak dia keluar malam. Sedar-sedar, pagi baru dia balik rumah.

Tapi nak kata buat benda buruk, ceria lagi berserilah pula mukanya bila dilihat. 
Aku pun rasa sejuk hati bila lihat muka si Ahmad ini.

Mad, kau ni malam-malam pergi mana hah? dah, tu balik lewat pagi pulak tu. 
Siap keluar bawa beg pula tu.

Dah, tu kau nak ikut?

Hai, lain yang ditanya, lain pula yang dijawab.

Mmm, boleh k? Program kau pergi ni menarik tak?

Apa tak menariknya, kalau kau pergi boleh dapat banyak ganjaran Roy.
Tapi kau kena pergi tiap-tiap malamlah. Untung-untung kau pun dapat seribu. Kih,kih,kih..

Boleh pula dia ketawa, kataku dalam diri.

Ok lah, aku nak ikut sekali.

Setibanya, di satu tempat.

Eh, ni tempat apa ni? Macam aku kenal je tempat ni Mad. 
Kita boleh dapat seribu ke duduk sini?
Kataku, buat tanya-tanya dalam keadaan segan-segan malu.

Apa taknya Roy, ni tempat yang dah lama kau tinggalkan sejak kau kenal alam U ni. 
Aku ajak kau kat sini agar kita sama merebut malam 
yang lebih baik dari seribu bulan tapi apa yang kau nampak duit je.. 
Sedarlah, kita ni hamba dia Roy.

Aduh, rasa hari tu kalbuku (hati) betul-betul terpukul. 
Apa-apa pun terima kasih sahabatku kerana sudi membimbing diriku ini.

Di sepuluh malam yang terakhir hidayahmu datang menyapaku Ya Rabb. 
Engkau, bimbinglah diri ini yang serba kekurangan lagi hina.

n_n ramadan kareem



No comments:

Post a Comment