Follow by Email

Friday, August 10, 2012

Indahnya kejadianmu

Kalian dan kami

Sekali lagi tak dinafikan keindahanmu, kalian sungguh indah dan cantik tanpa diri kalian maka kami tidak dapat melakukan sesuatu dengan baikyang kadang-kadang memerlukan bantuan kalian semua. Kejadianmu sebagai peneman dalam hidup ini sesuatu yang amat luar biasa. 

Sehebat Aisyah masihkah wujud pada hari ini, Kejituan muslimah ashabul Uqdud masih adakah kini, Seteguh   Khadijah yang sanggup menggadaikan tulangnya demi Islam, adakah kini,

Tak dinafikan kalian sebagai tulang belakang kami dalam menguatkan agama ini. Kalianlah yang menghantar tentera Allah dengan megahnya tatkala semboyang jihad berkumandang. Dimanakah para pengoncang dunia itu kini yang hanya mengayun buaian di rumah.

Apa yang membezakan kalian kini dan kalian yang dahulu. Mahukah kalian, aku ceritakannya. Sesungguhnya aku tidak bermaksud memeperkecilkan kalian, dan aku sedar kalianlah kepada penerus kepada generasi yang akan datang suatu hari nanti.

Tetapi sekali lagi aku bertanya kepada kalian adakah kalian berpuas hati dengan generasi yang ada pada hari ini. Di sini aku mengatakan dengan tegas bahawa aku sama sekali tidak akan setuju dengan apa yang telah berlaku pada hari ini. Ya, benar ini bukan sahaja terpukul di pundak kalian tetapi juga kami tatkala melihat kerosakan yang ada pada generasi yang ada pada hari ini.

Ya, benar kalian sungguh indah sehinggakan kami begitu takjub dan hairan dengan keindahan ini, tetapi untuk apa keindahan ini jika ia juga akan mencapakkan kami kelembah kehinaan dan duka nestapa kelak. Tidak sama sekali kami mahu meremehkan kalian tetapi kalian sungguh indah dan cantik kejadiannya yang dicipta oleh-Nya.

Boleh jadi kalian menjadi penguat kami dan boleh jadi juga kalian menjadi pelemah kepada kami. Kenapa kalian semua mencampakkan kemuliaan yang telah diberikan-Nya kepada kalian. Aku merasakan kalian juga sedar hakikat kemuliaan yang telah diberikan kepada kalian, tatkala sinar agama ini menerangi jalan-jalan kalian semua.

Kalian dimuliakan dan dimartabatkan kembali dengan pernuh kemuliaan. Kalian tidak lagi dipandang dan dianggap sebagai sebuah objek oleh kami yang pernah dianggap kami ketika era ketamadunan jahiliyyah dahulu kala. Kemuliaan kalian betul-betul dimartabatkan oleh agama ini.

Jahiliyyah kembali bersarang

Tetapi kini aku melihat jahiliyyah kembali membelit kalian sekali lagi. Tidaklah aku melihat kemuliaan yang pernah disandang oleh orang-orang seperti kalian satu ketika dahulu. Kalian kembali hidup dengan pasca jahiliyyah moden yang kembali lagi pada hari ini.

Bukan semua antara kami yang mempunyai kesedaran ini, dan juga bukan semua dari kalian yang menyedari hakikat kejahiliyyahan yang membelit  hidup ummah Islam pada hari ini. Hanya segelintir yang menyedari barah yang semakin menjarah dalam darah daging umat ini. 

Usaha pemulihan segera dilakukan walaupun kami sedar bahawa usaha yang kami lakukan ini tidak seberapa jika dibandingkan dengan kehancuran yang melanda umat ini.

Tiada istilah penat

Penat bukan istilah kami, kami para pemuda dan pemudi Islam akan kembali mengibarkan panji ini walaupun menyedari bahawa untuk membaiki kerosakan yang berlaku pada hari ini bukannya satu usaha yang mudah dan senang. Dan serta kira sudinya kalian yang berada diluar sana yang memahami mesej ini untuk turut bersama kami dalam mengembalikan keizzahan dan kehebatan agama ini.

Kalian bukan penyaing tetapi kalianlah pelengkap kami dalam perjuangan ini. Kalianlah yang akan membimbing dan mendidik generasi baru yang akan datang sebagai pemuka agama ini suatu hari nanti. Oleh itu, kami sangat mengharapkan kesedaran ini berputik dalam dada kalian semua kerana tanpa kalian mana mungkin dakwah ini dapat berjalan dengan lancar.

Berpaksikan dengan Al-Quran dan As-Sunnah kembali kita kembalikan generasi Islam yang hebat. Sudah tiba masanya Asiah, isteri Firaun yang sanggup mendepani suaminya demi Islam dikembalikan, Semangat perjuangan Khadijah dihidupkan kembali, keberanian Sumayyah dalam mendepani kebatilan ditampilkan kembali. Sudah masanya, kita pula mahu melihat srikandi Islam era ini tampil pernuh gah seperti mereka yang terdahulu.

Syarat-syarat yang perlu ditetapi

Untuk ini rasanya tak perlu bagiku menuturkan kalam yang panjang, cukup bagiku mengulangi kembali apa yang telah mereka terdahulu perkatakan iaitu," Tidak akan sesat seseorang dikalangi kamu, selagi mana ia masih berpegang teguh dengan dua perkara, iaitu Al-Quran dan Sunnahku.

Ya, itu sahaja penyelesaian bagi diri kami dan kalian. AL-QURAN dan AS-SUNNAH.

Indahnya kejadianmu

Sekali lagi daku mengatakan bahawa kejadian kalian semua sangat indah dan tidak dapat dipertikaikan lagi, apatah lagi jika keindahan ini bersemi dengan iman dan takwa yang ditanam dalam jiwa kalian.

Sesungguhnya, kami hanya berharap agar keindahan kalian itu bukanlah sebagai pelemah kami dalam perjuangan ini, kerna kami belum mahu lagi berhenti dari jalan ini sehingga rahmat agama ini tersebar kepada seluruh manusia. 


Semoga kalianlah penguat kami di jalan dakwah yang penuh liku dan pernuh cabaran ini, dan bukanlah sebagai orang yang akan melemah kami semua. Semoga risalah yang ringkas ini memberi pendoman bagi diri kami dan kalian semua.

No comments:

Post a Comment