Follow by Email

Friday, October 19, 2012

Adikku

Adikku, 
hidup ini sangat singkat

            Adikku, kini aku telah melihat engkau begitu besar di hadapanku. Satu ketika dahulu aku teringat dirimu yang masih kecil ketika engkau dilahirkan pada tahun 1998.  Di mana kedatanganmu begitu bermakna kepada ummi dan abah. Wajahmu sungguh memukau sesiapa yang memandangmu dek kerna sinar nur yang terpancar di wajahmu.

        Teringat  abangmu ini satu ketika dimana engkau masih lagi kecil, peristiwa ini sungguh membimbangkan abangmu ini dan juga abang Hakim. Waktu itu kami masih lagi di sekolah rendah dalam lingkungan umur 8 dan 9 tahun.

            Pesanan ummi untuk menjagamu kami laksanakan tatkala mana ummi mempunyai urusan diluar dan abah belum lagi pulang ke rumah dari tempat kerjanya. Tetapi apakan daya abangmu ini masih lagi kanak-kanak ketika itu dan abangmu terleka daripada menjagamu.

Abangmu dan juga abang Hakim tidak menyedari tatkala dirimu begitu hampir dengan jendela tingkat dan tiba engkau terjatuh dari jendela tingkap itu wahai adikku. Kebimbangan dan kegusaran dalam hati ini hanya Allah SWT yang tahu ketika itu, perasaan gusar seorang abang terhadap adiknya.

Benjolan yang berbekas itu cuba abangmu ini dan juga abang hakim rawat sebaik yang mungkin, kebetulan ummi juga baru balik dari urusannya. Dan ummi cepat-cepat meredakan tanggis kesakitanmu itu.

Kini adikku, engkau bukan lagi kanak-kanak seperti dulu tetapi seorang yang sudah mengjangkau alam remaja menuju kealam kedewasaan.

Bagaikan peristiwa yang berlaku itu, baru sahaja berlalu semalam. Begitu pantasnya masa meninggalkan kita semua dan kini adikku, engkau sudah berada di sekolah menengah dan abangmu ini sedang berhempas pulas berjuang di dalam dunia akademik yang menuntut sejuta pengorbanan bagi meraih kejayaan dimasa depan.

No comments:

Post a Comment