Follow by Email

Monday, October 8, 2012

Air tea buat teman seperjuangan

Seusai melakukan kerja dan menyelesaikan tanggungjawab di kampus. Aku terus pulang ke rumah bagi melepaskan segala penat yang datang menziarah ke tubuhku ini. Ah, sungguh malu rasanya tatkala mata ini bermain turun naik tangga di hadapan pensyarah Agamaku. Entah kenapa hari itu terasa begitu penat sekali.

Sampai di rumah, aku mengambil peluang seketika untuk berehat bagi mengembalikan tenaga ini kerana ku pasti kerja-kerja dakwah masih banyak yang menunggu di luar sana dan perlu dilakukan, tidak kiralah ia di dalam kampus atau luar kampus.

Kadang-kadang aku melantorkan pertanyaan kepada diriku ini, dapatku lihat betapa masyarakat yang hidup di sekeliling kami bagaikan tak terasa dakwah Islam yang kami bawakan ini. Ada kalanya aku merasakan kami hanya sibuk dengan mahasiswa yang terkurung di dalam kampusnya dan melupakan masyarakat diluar sana.

Padaku masyarakat diluar kampus sama penting dengan masyarakat di dalam kampus. Teori-teori dakwah yang dipelajari tidak menyebut pula bahawa dakwah ini hanya bagi masyarakat kampus sahaja. Seharusnya masyarakat sekitar terasa dengan kewujudan dakwah dan keintelektualan masyarakat kampus ini.

"Oohhh, ada. Ingatkan takde." tegur seniorku abang Rasyadan. "Kamu dari mana Muhaimin?"
"Saya dari kampus abang rasyadan. Baru selesai kuliah tadi." Balasku antara mahu tak mahu.
"Hoh, bagus, bagus,bagus..Cer min gi dapur, lepas tu gi buat air tea. Kalau cicah ngan kepok. sedap juga tu." Arah abe syedey padaku.

Hasrat ingin berehat terbantut dengan kehadiran abang rasyadan. Al-maklum dia tu orang tua dalam rumah kami jadi kami kena hormat skit kat dia. Tambahan lagi aku baru sahaja berpindah ke rumah itu maka terpaksalah aku menjadi induksi baru di rumah ini. Kata mereka sesiapa yang baru memasuki rumah wajib melalui tahap sebagai induksi bagi menunjukkan mereka layak menduduki rumah ini. Apalah nasib yang menimpaku ini.Huhuhu...

Sebenarnya abe Syedey gurau je dengan aku. Kalau aku tak buat pun tak mengapa. Tetapi kenapa aku tetap melakukannya kerana disitu aku merasakan bagaikan tersimpul ukhwah persahabatan antara kami.

Tetapi apakan daya, aku ni cepat belajar. Perkara sebaliknya pula berlaku apabila aku pula menginduksi semua orang rumah aku.Hahaha...( sebenarnya perkara sebaliknya berlaku, huhuhu)

"Air tea pun, air tea lahhh..Cicah ngan kepok dap gok ea. Aku pun tengah lapar ni."Monolog jiwa dalamanku ini.

"Beres, abe Syedey. Abe Syedey nak air gapo? Air tea panas atau air tea ais. Air tea panas kalau cicah sekut(biskut) dap (sedap) gok(juga)." Kataku pada sahabatku ini.

"Heh,heh,heh,(tak tahulah macam mana nak tulis bunyi yang telah merubah segala-galanya dalam rumah kami ini tapi kalau ahli rumah pasti tahu bunyi ni, terutama Matniq.) Air batu ah sedap tengah-tengah petang ni, ada ke nak minum air tea panas." Kata abe Syedey padaku.

"Ikut pandai mu aahhh....,"(ni pula adalah induksi baru aku untuk aku tukarkan beliau kepada orang ganu suatu hari nanti. Doakan misi aku ini. Moga-moga aku berjaya suatu hari nanti.) Celah abang Nawi.

"Sihat sikit tubuh badan abe syedey kekgi. Ni dok pakat bahang air batu sokmo." Balasku sambil berlalu pergi ke dapur untuk buat air tea dan juga cenkodok atau aku panggil jeput sayur goreng je.

Sebenarnya kalau nak ikutkan nafsu yang pemalas ni, ingin sahaja aku buat don't know tetapi teringat pula kisah Rasulullah SAW dengan sahabat-sahabatnya. Kisah yang menceritakan daging kambing yang pusing satu kampung. Bukan kambing tu yang berjalan tetapi kerana sifat melebihkan sahabat melebihi diri sendiri menyebabkan daging kambing itu bertukar tangan dari satu tangan ke satu tangan sehingga akhirnya daging itu kembali kepada tuannya yang asal.

SubhanaAllah, inilah berkat didikan dan tarbiyyah dari Rasulullah SAW dan juga generasi awal yang telah terpilih untuk bersama Rasulullah dalam perjuangannya.

Semaga aku dan semua sahabat-sahabatku dapat menjadi seperti generasi awal yang bersama dengan perjuangan Rasulullah SAW. Walaupun aku mengira ia bukanlah mudah dilaksanakan. Moga juga aku tidak lupa untuk menghayati rukun ukhwah yang telah aku pelajari di sekolahku satu ketika dahulu.

"Rukun ukhwah ada 3 adik-adik, pertama taa'ruf iaitu berkenal-kenalan, kedua tafahum iaitu bersefahaman antara satu sama lain, ketiga itsar iaitu melebihkan sahabat lebih daripada diri sendiri. Dan rukun yang ketiga adalah yang paling tinggi dalam rukun ukhwah tetapi ia takkan berjaya tanpa berjayanya rukun yang pertama dan seterusnya rukun kedua." Masih terngiang-ngiang pesanan naqibku ini pada diriku ini.

Walaupun begitu aku merasakan cukup gembira kerana dapat menyediakan Air Tea buat teman seperjuanganku.

1 comment:

  1. ok.. nnt akk datang nilai, agak2 dapat tak air tea panas dari seorang adik junior?

    ReplyDelete